Wednesday, April 13, 2005

Kecil

di SMP dulu, seorang guru tanya masalah cita-cita.
Ada yang mao jadi dokter
jadi insiyur
jadi pramugari
jadi arsitek
jadi polisi atau abri
ketika gw ditanya mao jadi apa,
gw jawab mao jadi guru...
semua orang tertawa, termasuk guru gw ikut ketawa
gw nggak tahu kenapa mereka ikut ketawa
jadi guru itu, gajinya kecil, nggak bisa hidup layak
nggak bisa cukupin kebutuhan keluarga
selalu dibawah garis kemiskinan, begitu kata guru gw
terus gw tanya,
kenapa bapak jadi guru?
katanya,
yah...karena saya nggak ada pilihan. dari pada nganggur
mendingan kerja, kan?
sekarang gw yang ketawa
ternyata bapak ini pinter-pinter bodoh yah, kata gw
pinter, karena bapak tiap hari ngasih ilmu ke muridnya
membetulkan setiap yang salah
atau memarahi setiap kesalahan.
bodoh, karana bapak ternyata nggak ngerti apa itu guru
menurut pepatah guru itu di gugu dan di tiru
kalo bapak aja nggak bangga sama status bapak
saja yakin motivasi bapak hanya mencari penghasilan saja
bukan niat membetulkan kesalahan
nggak niat bagi-bagi ilmu
tapi saya cuman lulusan spg, katanya
jadi nggak ada pilihan, kan?
dulu waktu masuk spg keinginan bapak apa, kata gw
jadi guru, jawabnya.
sekarang udah terlaksana, toh!
ya, tapi guru yang saya bayangkan adalah guru yang makmur
bukan umar bakri, bukan yang gajinya cuman cukup sampe rebo
kemudian kamis jumat sabtu harus ngutang
apalagi saya harus ngasih duit kesekolah ini
supaya bisa ngajar dobel mata pelajaran
oh...jadi kenapa bapak selalu nyuruh kami nyatet
terus bayar fotokopi waktu ulangan tujuan utamanya adalah
untuk ngelunasin utang bapak yang di pake buat 'nyogok" toh
nggak begitu juga sih, tapi apalah namanya
ilmu itukana mahal
jadi semuanya harus mahal
tapi saya akan tetap jadi guru, pak!
temen-temen sekelas kembali ketawa.
jangan
lebih baik kamu jadi pegawai kantoran
bisa banyak duit dan punya mobil
kata guru gw lagi
pak,
saya mao tanya sekarang
bapak bisa lulus sd karena siapa
bisa lulus smp karena siapa
lulus spg dari siapa
kalo bapak nggak bangga
sama pekerjaan bapak
sudah lah
mulai sekarang saya nggak mao belajar sama bapak
ngapain belajar cuman dapet catetan atau teori doang
tapi ternyata yang ngajar juga nggak
pernah punya kebanggaan
saya malah jadi iri sama tukang ojeg
yang dengan santainya bilang ke saya tadi pagi
bahwa di ngojeg demi ngebiayain anak istrinya
berartikan dia emang punya tanggung jawab
bukan semata-mata cari uang
terus gw langsung aja ngeloyor keluar kelas
nggak peduli pak guru itu ngajar lagi apa nggak

1 Comments:

At 5:29 PM, Blogger lantanacamara said...

Pagi, kala itu mentari baru aja muncul. Segar, sesegar aku yang memulai hari. Pagi itu menuju tempat pengabdianku aku naik angkot. tepatnya mikrolet jurusan terminal senen. Belum sampai sepertiga perjalanan angkot melewati tempat pembuangan sampah. Di sekitar tempat itu kulihat beberapa orang sedang giat membersihkan dan mengangkut bak-bak sampah. Mereka bukan pemulung, mereka adalah petugas kebersihan di daerah itu. Saat melewati tempat itu kami, hampir semua penumpang di dalam angkot menutup hidung karena bau tak sedap yang sangat menyengat. Aku jadi mikir gak kebayang kalo mereka (petugas kebersihan ) itu gak ada. Siapa yang bakalan ngangkutin sampah itu ke truk, gak kebayang juga bau yang gak enak bakalan makin gak enak. Gak tau kenapa aku jadi berpikir tentang berartinya keberadaan mereka, kalo gak ada mereka semua orang pasti kena imbasnya dan bakalan sumpah serapah sekaligus ngarepin mereka mau berjasa bekerja kembali. Aku yang pagi itu hendak mengajar juga mendidik jadi berpikir dan bertanya"apakah kehadiranku dinantikan pagi hari ini?" Apakah mereka akan menantikan aku kalau aku gak hadir. Kenyataaan yang aku temui adalah beberapa anak seneng banget kalo aku gak dateng, apalagi kalo pas jadwal ulangan. Langsung deh teriak "horeee". Sementara angkot terus berjalan aku berpikir sekaligus menghibur diri bahwa kehadiran guru pastinya penting. Dan memang apapun profesinya semua itu penting, seperti sebuah mata rantai kehidupan yang pastinya keseimbangan bakal terganggu kalau salah satu mata rantai gak ada. Guru yang menurut aku masih mengharu biru antara harapan dan kenyataan....

 

Post a Comment

<< Home